Rabu, 10 Maret 2010

Aku kembali teringat kejadian yang terjadi pada hari itu, pagi hari sebelum berangkat sekolah Rami menggosok jlbab Abu – abu ku. Rencananya sih mau tukar pinjam jilbab gitu, maklumlah….. kebiasaan anak – anakย  asrama gak ilang – ilang dari dulu sampai sekarang.

Tapi saat Rami meletakkan gosokannya diatas jilbab yang diletakkan diatas lapisan – lapisan sajadah dan sarung, tiba – tiba saja keluar asap.

Rami panik, dia segera mengangkat setrika didepannya itu. Tapi terlambat, Gosokan itu terlebih dahulu menghanguskan jilbab yang ada dibawahnya. Jilbab milik ku !!!

Owh No !!!!!

Jilbab ku bolong, hangus, Dan setrika itu menimbulkan bara api. Rami segera mencabut cucukan setrika dan membawa setrika itu keluar kamar, lalu menggosok – gosokan setrika di semen agar baranya hilang, dan tidak menimbulkan bekas disetrika.

Rami masuk lagi ke kamar, meletakkan setrika di atas lapisan buat gosok. lalu dia segera melihat hasil karyanya. Rami tersenyum melihat ku.

Huh….

Apa boleh buat,,,,,,,,

kejadian itu terjadi tepat di depan mata ku, aku juga tau Rami tidak sengaja.ย ๐Ÿ˜ฆ

Padahal…… ini jilbab kesayangan ku. Jilbab Abu – abu yang selalu menemani ku di sekolah. Tapi,,,,,,,, Bagai mana aku bisa marah???? Sedangkan ku tau Rami tidak sengaja. Aku tau itu !!!

“Sory Siroh……” ucapnya.

Aku hanya tersenyum, apa boleh buat, nasi sudah menjadi bubur dan nggak mungkin bisa jadi nasi lagi.๐Ÿ™‚

“Kamu pake jilbab ku dulu aja deh…. nanti jilbab mu, ku ganti.” kata Rami.

“Rok !!!! jangan di buang jilbab mu, di Foto dulu. Trus masukkan ke blok, biar kaya ikat rambutnya Empit,” kata Irus.

Aku tersenyum.

Gak ah !!! Nanti yang ada aku malah nangis liat foto jilbab ku, kalau aku gak bisa ngelupain tuh jilbabkan DANGER juga……

๐Ÿ˜€